16.6.14

# DIY # Obyek

Lava Tour Gunung Merapi Yogyakarta Dengan Jip

Jip berderet didepan Museum Merapi, siap berangkat.
Diawali dengan gempa Jogja 2006, kita mulai mengenal istilah wisata bencana. Istilah ini sebenarnya dibenci para korban karena seolah mereka menjadi obyek tontonan. Ketika gunung Merapi meletus, mata pencaharian penduduk di sekitarnya ikut lenyap. Pertanian dan peternakan hancur, pariwisata mati.


Iring-iringan mirip jaman perang.

Tapi bukan orang Jogja namanya kalau tidak punya ide kreatif. Ketika kawasan wisata Kaliurang dibuka kembali, komunitas jip yang kebanyakan menggunakan jip willis tempo dulu memperkenalkan lava tour. Lava tour ini bukan tour melihat lava panas, melainkan tour melihat bekas aliran lava. Ini merupakan bahasa yang lebih halus dari wisata bencana. Keberadaan lava tour ini kembali meramaikan pariwisata di lereng gunung Merapi. Apalagi ini bisa diikuti oleh seluruh anggota keluarga, dari anak kecil sampai nenek-nenek.

Lautan pasir bekas aliran lava panas yang meratakan perkampungan dan hutan.

Selain menggunakan jip, sekarang ada pula lava tour menggunakan land rover dan motor trail. Berhubung saya baru mencoba yang menggunakan jip saja, yang lainnya saya ceritakan kapan-kapan kalau sudah mencoba ya. Jip ini menggunakan sistem sewa satu mobil, Rp 250.000. Kabarnya kalau land rover sekitar Rp 400.000,- karena muatnya lebih banyak. Jip mampu memuat lima penumpang dan bisa lebih kalau mau desak-desakan. Jipnya sendiri sudah dimodifikasi dengan mesin lain supaya kuat menanjak di medan berpasir. Jip yang saya tumpangi menggunakan mesin Toyota. Kebanyakan pengunjung naik dari Museum Merapi. Sedangkan saya naik dari rumah makan pak Parto Kaliurang, maklumlah tukang jajan. Heheheee.... Caranya, minta tolong tukang parkir mencarikan jip aja, nanti dia mendapat tips dari pemilik jipnya, kita tinggal menunggu. 

Makam korban wedhus gembel dan lava panas.

Seperti yang kita ketahui melalui berita, lava gunung Merapi mengalir ke perkampungan, diantaranya ke dusun Kinahrejo yang dihuni almarhum Mbah Maridjan. Karenanya, beberapa lokasi yang saya lewati membuat bergidik karena hutan dan kampung telah berubah menjadi lautan pasir dan kerikil. Sayang sekali foto-foto yang lebih jelas menggambarkan perjalanan tersebut hilang bersama laptop saya. Foto-foto diatas adalah yang berhasil saya save dari twitter.
Di musim liburan, semua jip sepertinya penuh. Hanya jiwa yang bersih yang bisa cepat mendapatkan jip tanpa mengantri wkwkwkkk.... Seriously, pakai cara saya di atas tadi aja ya, minta tolong tukang parkir nyariin. Ke Jogja nggak menjajal lava tour, rugi! Petualangan yang seru dan mendebarkan.

24 comments:

  1. aku hampiiiir jajal mak hehehe....sedih batal karena perkara jadwal yang super duper padat setiap ke jogja :)..but it definitely looks like fun..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Plan your holiday, I'll be you pretty guide :))

      Delete
  2. ga ke museum merapinya brati mak? padahal diriku pas itu dah ngiler liat jip nganggur di depan museum merapi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terserah sih jipnya bisa diminta drop dimana aja :))

      Delete
  3. Anak saya yg msh 3taun jg doyan diajak offroad di sini :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik memang tapi deg2an juga ding takut longsor atau wedhus gembel

      Delete
    2. balita 1 tahun gakpapa dibawa? debunya bagaimana?

      Delete
    3. kalau bawa balita 1 tahun memungkinkan gak? debu pasirnya bagaimana

      Delete
    4. Tergantung kondisi anaknya. Pastikan nggak hujan krn mobil terbuka. Soal debu lebih baik pakai masker.

      Delete
  4. Memang kalau kita ke kali urang tinggal nyari tukang parkir yang ada di sekitar situ untuk mencarikan orang yang punya jep untuk disewa ke Merapi untuk tour lava ya Mba.


    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kang, lebih praktis drpd antri di museum merapi atau telogo putri

      Delete
  5. wuiihh... bisa naek land rover juga ya? klo range rover ada ga? hho.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Land rover banyak. Mangkalnya depan sate pak parto

      Delete
  6. Menurut teman saya, materi yang dimuntahkan gunung Merapi ini nilai ekonominya lebih besar dari kerugian yang ditimbulkan. Aku pikir wisata lava ini juga termasuk salah satu dari keuntungan tersebut, Mb Lusi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Evi, betul. Dan bila warga bersabar, tanahnya akan menjadi subur

      Delete
  7. aaarrkkkk aku pinginn banget kesini mak,pingin naik jip lagi,,^^

    ReplyDelete
  8. Saya sebenarnya kurang begitu suka dengan lava tour naik Jeep, karena harganya mahal, hahaha. Tapi mau bagaimana lagi? Satu-satunya transportasi untuk menuju bunker Kaliadem ya dengan naik Jeep atau motor Trail.

    Dulu, sebelum Merapi erupsi di tahun 2010, lokasi Kaliadem ini fotogenik banget. Mobil atau motor bisa diparkir di halaman gedung serbaguna kemudian dilanjut jalan kaki menyusuri hutan sambil motret-motret. Sayang, bangunan tersebut kini sudah hancur diterpa awan panas. Kaliadem pun tidak lagi punya hutan lebat, jadinya tidak fotogenik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Supaya jatuhnya murah, bawa teman yang banyak :D

      Delete
  9. wah, berasa membaca hikmah di balik bencana ya...
    btw, salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah, dibalik setiap bencana ada hikmah :))

      Delete
  10. Mba, ada beberapa pertanyaan yang ingin saya tanyakan ni yaa :)
    1. Penyewaan jeep-nya itu milik perseorangan atau instansi ya Mba?
    2. Biaya sewanya langsung diserahkan ke pengemudi jeep-nya?
    3. Tukang parkirnya harus dikasih uang brp ya sebagai tanda terima kasih telah mencarikan sewaan jeep?
    4. Biasanya tour lava itu berapa lama ya Mba?
    5. Apakah ada jam-jam tertentu untuk mengikuti tour tersebut?

    hehehe..pertanyaannya banyak ya Mba..
    Mohon infonya ya Mba
    Terima kasih sebelum dan sesudahnya :)

    ReplyDelete
  11. 1. Dulu milik perorangan tapi sekarang mereka tergabung dalam komunitas2.
    2. Iya, biaya sewa langsung diserahkan ke sopir.
    3. Saya cuma ngasih Rp 5.000 hehheee harga parkir peak season, nggak ngasih tips.
    4. Duh, berapa lama ya? Satu jam ada deh.
    5. Nggak ada jam tertentu, tergantung banyaknya pengunjung. Mereka selesai kalau hari sudah gelap
    Selamat berwisata :))

    ReplyDelete

Thank you for your comment. It will appear soon.