6.2.15

# Bantul # DIY

Ingkung RM Mbah Cemplok

Wader Krispi (bukan crispy hihihii) Rp 20.000,-
Dalam masyarakat Jawa, ingkung adalah menu special yang dulunya hanya muncul di acara-acara tradisi seperti syukuran pernikahan, selapanan atau 40 hari meninggalnya seseorang. Cara memasak yang butuh kesabaran dan ketrampilan, membuatnya jarang muncul di dapur ibu-ibu sehari-hari. 

Dalam acara-acara tersebut, biasanya hanya dibuat satu ingkung, yang diakhir acara akan dibagi-bagi ke tamu yang ikut berdoa. Ingkung adalah ayam jawa utuh yang diungkep dalam waktu lama dengan api sangat kecil. Membuat santan hingga menjadi areh yang kental dan putih bersih itu tidak sembarang orang bisa. Disitulah letak kenikmatan ingkung.
Ingkung ayam KPG (Kampung Guwosari) Rp 100.000,-. Maaf lupa difoto dulu, udah telanjur dicuil disana-sini.

Mbah Cemplok telah membuat semua orang bisa menikmati ingkung tanpa harus menunggu selapanan dan tanpa harus berwujud potongan tak beraturan. Tapi bukan berarti kita tinggal bawa motor dan beli, ya. Heheheee. RM Mbah Cemplok terletak di Bantul dan Sleman (cabang). Yang di Sleman berada dipinggir Jl Kaliurang sehingga mudah ditemukan. Sedangkan cikal bakalnya di Bantul agak susah mencarinya, berada di pedasaan yang masih banyak sawah. Apalagi waktu itu saya kesana malam hari yang minim lampu sehingga beberapa kali kesasar. Disekitar Mbah Cemplok banyak rumah makan ingkung kuali lainnya. Daripada mencari sendiri sih mendingan telpon ke Mbah Cemplok saja setelah memasuki kota Bantul minta dituntun. Hanya saja kalau malam ya tetap rada susah heheheee.
Trancam Rp 5.000,-
Selain ingkung juga tersedia berbagai makanan tambahan. Untuk minuman murah. Susu jahe Rp 5.000,- dan es jeruk Rp 3.000,-

RM Mbah Cemplok
Santan RT01, Guwosari, Pajangan, Bantul
Hp: 087839590990 / 0878394250 / 087839425062

32 comments:

  1. saya orang jogja tapi baru tau ada makanan ini *kemana aja selama ini*

    makasih, mba, buat referensinya.. bisa buat next trip kulineran bareng temen atau keluarga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga baru tau mak, ini percobaan pertama dan langsung kesasar hehehee

      Delete
  2. diduga enak hehe, duh makin panjang aja nih hutang kuliner Yogyakarta dan sekitarnya

    salam kenal ya Mak :)

    ReplyDelete
  3. Maklus, itu yang putih2 yg ditabur di atas ingkung apaan mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu bukan ditabur mak tapi nempel. Itulah yang namanya areh, santan kelapa yang mengental dan gurih. Kalau nggak pandai nggak bisa putih bersih gitu :)

      Delete
  4. wah kayaknya perlu nyoba nich, malah belum pernah kesana mak. hehehe

    ReplyDelete
  5. aku baru makan ingkung sekali, waktu nikahanku.. hehe. Enak banget kalo bisa dinikmati setiap saat.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaaa bener kan, ingkung itu menu super special

      Delete
  6. Ho'oh ideeem sama mak irit,yg putih2 ITU APA ya? Gula halus kayaknya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Santan kental mak, itulah bagian terenak ingkung :))

      Delete
  7. duh itu kuliner mantap banget mak...

    ReplyDelete
  8. hmmmm.....wader krispinya itu bikin ngiler. apalagi kalau dipake sarapan sama nasi tiwul dan sambel bawang......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu banyak loh sampai nggak habis dan dijadikan camilan sepanjang jalan. Enak

      Delete
  9. yeaah, makasi info nya ya mak. kebetulan mau ke jogja tgl 12 nanti :D

    ReplyDelete
  10. insya Allah kalau ke jogja mau coba..sederhana menunya tapi mak nyuuusss

    ReplyDelete
  11. insya Allah kalau ke jogja mau coba..sederhana menunya tapi mak nyuuusss

    ReplyDelete
  12. Waderrnya rekkk... bikin ngiler nih :D. Inget wkt hamil anak pertama ngidam wader :D

    ReplyDelete
  13. Trancam itu sejenis asinsnkah? Ksyaknya itu timun ditaburi ebi ya? Ngiler dibuatnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semacam urap mak, tapi serba mentah n sayurannya beda

      Delete
  14. Itu buat makan empat orang cukup gak mak Lus, hihii... Trancamnya juga yumyyy nih penampakannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih dari cukup, bisa mbungkus. Tapi anak mak Hidayah laki2 semua kan? Mungkin maemnya lebih banyak :D

      Delete
  15. ntar klo aq ke Jogja mau donk dianterin ama ibuk ladaka ke sana hihihii... aku suka terancam bahaya nya :D

    ReplyDelete

Thank you for your comment. It will appear soon.