23.11.14

# DIY # Kuliner

Nikkou Ramen Jogja Harga Mahasiswa


Selama hobi icip-icip sana-sini, resto ramen paling memuaskan itu ya di Bandung. Entah mengapa ramen di kota lain jadi mirip mie rebus. Heheheee.... Nikkou Ramen ini sering saya lewati dan selalu penuh sepeda motor didepannya, khas resto favorit mahasiswa. Baru hari Jumat lalu mampir kesini dan memang saya ibu-ibu sendiri. Resto ini kecil saja, jadi kemana para pemilik motor itu ya?
Rupanya diatas juga bisa ditempati. Interiornya juga minimalis, hanya bangku dan meja kayu polos.


Saya datang tepat pada jam sholat Jumat. Didalam masih ada beberapa cewek berjilbab dengan cowoknya. Salut dengan tukang parkir dan para karyawan (semua laki-laki) yang setelah merapikan kendaraan dan menerima pesanan pamit sholat Jumat dulu. Hanya tinggal satu karyawan penjaga kasir. Seharusnya cowok yang terindikasi mahasiswa tadi malu ya. Atau mungkin memang bukan Muslim.
Pulang dari sholat Jumat, buru-buru para karyawan mengenakan celemek merah dan melayani. Cepet banget lo siapnya. 
Dari mangkok jumbonya sudah rada optimis, mirip dengan yang di Bandung. Kuahnya lebih bening tapi mie-nya sudah okelah. Saya juga memesan udon. Bedanya dengan ramen, mie udon lebih lebar. Meski kelihatannya lebih banyak kuah daripada isi, tapi setelah menghabiskan isinya ternyata cukup mengenyangkan, sampai nggak sanggup menghabiskan kuahnya. Segar untuk musim penghujan begini. 
Gyugyu ramen Rp 15.000,-. Miruku Ti Rp 6.000,-

Harga-harga di Nikkou Ramen termasuk murah, cocoklah untuk mahasiswa seminggu sekali nraktir gebetannya. Heheheee.... 
Recommended untuk yang cari makanan ringan alternatif bakso. Dibandingkan dengan makanan Korea, saya lebih cocok dengan makanan Jepang. Waktu pulang semua karyawan mengucapkan, "Arigatou gozaimasu". :))
Udon seafood Rp 17.500,-. Ichigo squash Rp 6.000,-.
Nikkou Ramen
Jl. A. M. Sangaji 90 Jogja
Telpon 08170427772

Sebelum menutup artikel, saya sedang berduka karena artikel saya tentang Waduk Koto Panjang masuk sandbox dari google. Nggak paham mengapa bisa masuk sandbox padahal teman-teman tahu sendiri saya jarang macem-macem optimasi, bahkan tidak pernah nyepam. Memang ada satu link hidup saya masukkan karena saya butuh data kedalaman danau tersebut. Saya sudah protes dengan berkirim email dan sekarang sedang mencoba cara lain, yaitu memasukkan link-nya ke artikel lain. Semoga berhasil. :))

12 comments:

  1. Suamiku pecinta makanan jepang. Nanti kalo ke jogja kudu wajib nyoba ini :)

    ReplyDelete
  2. Ngences akyu mbaaa...aku blas blm pernah nyoba ramen pdhl suka bgt film ramen girl...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaa koyo mie rebus tapi lebih bening, lebih seger, lebih terasa ladanya.

      Delete
  3. Maaakkkk....aku tuh enggak tahu kenapa cinta Jogja loh. Ya itu makanannya murce plus macem-macem. Ah, jadi kangen makan jadah bakar, Mak :(

    ReplyDelete
  4. Mungkin spam link hidup itu ya mak..dapat masukan berarti nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin, saya mah gaptek, nggak spt emak :)

      Delete
  5. Wah kayanya enak tuh hehehe

    Di bandung mah ramen udah mainstream, di mana-mana ada, jadi banyak pilihannya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyak banget di bandung n tempatnya juga bagus2 :)

      Delete
  6. Ah... Mak Lusi, turut berduka kena sandbox :(

    Ramen udon Mak yang bikin ngiler itu. Aku sih di Surabaya belum nemu aja ramen yang bener-bener mantep di lidah. Semuanya masih biasa aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kayaknya bandung juaranya deh :)

      Delete

Thank you for your comment. It will appear soon.