29.9.14

# DIY # Kuliner

Soto Sapi Bu Cip Jogja Sor Waru

Percayalah, plang ini ketemu harus dengan bantuan navigator :D
Soto sapi Bu Cip ini sangat terkenal di media sosial, tapi belum sah kalau belum dicoba oleh saya. Heheheee.... Kabarnya jam 11.00 sudah habis, jadi harus pagi, apalagi jika musim liburan. Okelah, akhirnya ada waktu luang di jam 9.00, jadi diputuskan meluncur kesana. Tidak baik kalau saya yang mengaku suka jajan tidak mengenal tempat ini.
Ancer-ancer dari para penggemar fanatik soto Bu Cip adalah beralamat di Patangpuluhan, sor waru (dibawah pohon waru). Itu sih gampang buat saya, meski heran kok saya tidak tau ada soto enak disana? Setelah menyisir Jl Patangpuluhan sampai ujung, masuk Jl PGRI, tidak ditemukan soto Bu Cip berikut pohon warunya. Saya cek ulang di twitter, ternyata alamatnya adalah Jl Jend S Parman. Itu arah yang berbeda kawan. Haeeeeh.... Jadi kalau diperempatan Patangpuluhan dari arah kota, Jl Patangpuluhan itu kekanan, sementara Jl S Parman itu kekiri.  
Penampakan soto ngetop itu.

Warung (bukan restoran) ini kecil sehingga sempat terlewat dan saya mbalik lagi. Lha memangnya saya tidak memperhatikan pohon warunya? Memang benar, warung ini sor waru tapi warunya itu kecil, cukup untuk ngadem dua sepeda motor saja. Hihihiii....
Alhamdulillah saat itu sudah lewat jam sarapan dan bukan musim liburan, jadi agak lengang. Mbak-mbaknya yang ramah langsung melayani dengan cepat. Paling suka warung seperti ini, nggak pakai lama dan caper sama pelayannya. 
Penampakan dan rasa soto sapi Bu Cip seperti umumnya soto sapi di Jogja. Hanya saja kuahnya lebih bening sehingga tampak segar. Rasa dibuat tidak terlalu pekat, tapi kalau mau lebih mantap disediakan garam kok. Saya juga pesan iso dan babat untuk aksesorisnya. Didepan saya ada kerupuk, tapi entah mengapa saya lupa ngambil, biasanya tangan kanan sendok, tangan kiri harus kerupuk. Didalam (saya duduk diluar, diatas trotoar) ada gorengan juga tapi untuk sarapan nggak baik kalau terlalu kenyang. Ini saja udah cheating dari buah-buahan.
Aksesoris: babat dan iso.

Harganya termasuk murah: 2 porsi soto, 1 porsi iso, 1 porsi babat, segelas es teh dan segelas es jeruk habisnya Rp 34.000 saja. Tambah Rp 2.000 untuk parkir. Untuk parkirnya ini manut skenario tukang parkirnya aja ya. Saya ngeyel minta parkir mobil ditempat yang adem nggak dikasih. Katanya nanti nutupi toko lain. :)

11 comments:

  1. Sluurrptt segernyaa..bayanganku pohon warunya gede juga lo mak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaa gak kelihatan, kudu bawa navigator

      Delete
  2. Membaca ini jadi pengen nyoba makan mak :)

    ReplyDelete
  3. Kuah sotonya mirip soto ayam ya, bening. Penampakan dagingnya bikin ngiler bund :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ini ndilalah bening, nggak ada lemak atau gajih :))

      Delete
  4. Lokasinya berarti deket soto pak Marto ya mak. Ini arah taman sari kan ya. Kapan2 harus dicoba!

    ReplyDelete
  5. wah lezat nampaknya.. sayang saya udah ga bisa lagi makan iso hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. WOh berpantang untuk kesehatan ya?

      Delete
  6. kemarin mampir di cabangnya
    rasanya mirip2 lah sama warung aslinya

    ReplyDelete

Thank you for your comment. It will appear soon.