12.2.14

# Bekasi # Jawa Barat

Bebek Perawan Nan Judes (Winning Article)

Seminggu lalu teman-teman saya heboh banget kwek kwek kwek. Ternyata emak-emak itu lagi ngumpul di Bebek Judes. Lho, kok sadis namanya? Apa itu? Itu adalah restoran yang diberi nama Bebek Judes. Duuuh bayangin aja, emak-emak yang memang rame kalau ketemuan itu makan siang bareng di Restoran Bebek Judes. Pasti tambah meriah suasananya. Kwek kwek kwek....
Sayang, saya tinggal di seberang pulau, jadi cuma bisa ngiler lihat foto teman-teman yang menghadap piring masing-masing. Apa sih yang sedang mereka hadapi dengan khidmat? Kita intip yuk hihihiii....
Foto dari twitter @mirasahid
Waaa.... enak bangeeet. Hih, jadi pengin cuci tangan nih. Lho? Iya, pengin makan itu semua. Lezat banget tuh kalau makan pakai tangan kan.
Kabarnya nih, enggak cuma rasanya yang lezat tapi dagingnya juga empuk. Susah lo masak bebek supaya empuk tuh. Saya sudah nyoba, perlu kesabaran dan resep-resep khusus. Apalagi umumnya restoran menghindari proses yang terlalu lama dan rumit untuk menekan biaya operasional. Tapi di Restoran Bebek Judes, empuk justru menjadi keunggulannya. 
Kesaksian teman-teman saya lainnya adalah bebeknya tidak berbulu. Sudah pernah lihat pori-pori bebek mentah? Pori-pori bebek yang lebih lebar dari ayam membuat bulu bebek lebih kuat menancap sehingga susah dicabut dengan cara yang sama dengan ayam. 
Apakah amis juga seperti bebek-bebek lain?
"Amis apa? Masa emak-emak wangi makan yang amis-amis? Enggak dong."
Ada lagi yang bikin emak-emak kwek-kwek, yaitu harga. Coba cek daftarnya dibawah ini. Untuk sekeluarga enggak berat lah. 
Yang special dari Restoran Bebek Judes ini langsung membuat emak-emak kwek kwek, yaitu Bebek Perawan. Secara emak-emak kan sudah tidak... ah sudahlah. Hihihiii.... Ide-ide keren dari restoran Juara Pedas ini berasal dari pemiliknya, yaitu Adhi Widianto. Restoran Bebek Judes bukanlah usaha spekulasi melainkan hasil dari pengalaman turun-menurun dan inovasi. Adhi muda menyaksikan bagaimana sang ibu mengelola usaha katering selama 23 tahun. Usaha Adhi yang memadukan keahlian turun-temurun dan inovasi yang membidik selera kaum muda, membuat Restoran Bebek Judes makin dikenal sejak berdirinya tanggal 16 September 2011.
Ngobrol langsung dengan pemilik Bebek Judes. Bagi-bagi ilmunya dong Pak Adhi. Foto dari twitter @mirasahid
Saat ini, Restoran Bebek Judes sudah memiliki cabang di Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi, Kota Bandung, Kota Cirebon, Kota Tangerang, Kota Bogor, Kota Semarang dan Kota Depok. Kapan buka di Pekanbaru nih?

Tulisan Ini Diikutsertakan Pada Giveaway Sensasi Makanan Bebek Pedas

23 comments:

  1. Ketawa membaca judlnya Mba. Tolong beritahu saya bagai mana membedakan bebek yang perawan atau tidak ? he,, he, he,,,

    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Na ituuuu.... mungkin difoto itu pak Adhi lagi ngasih tau mbedainnya ya. Coba nanti kita tanya :D

      Delete
  2. aku udah seneng waktu tahu di Semarang ada mak, tapi katanya sekarang udah tutup

    ReplyDelete
  3. wah murah sekali.... enak lagi

    ReplyDelete
  4. uwaaa....bener2 judes nih kayaknya^^

    ReplyDelete
  5. xixixiii, makan ahhh yg bebek perawan biar perawan lagih :p

    ReplyDelete
  6. Wowwwww.....fotonya bikin ngiler aja nih Mak.... pengen dong! *langsung searching alamat resto bebek judes di Bogor :)

    ReplyDelete
  7. Wah, sayangnya saya gak makan bebek... Salam silaturahmi :)

    ReplyDelete
  8. Semarang ada nggak ya? Pengeeeen :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari komen diatas, dulu ada, sekarang tutup

      Delete
  9. enak maak...beneran *udah nyoba* :)
    gut lak buat GA-nya ya mak ^_^

    ReplyDelete
  10. Murah banget harganya Mbak. Minggu kemarin saya beli di foodcourt harga 25 ribu. sambelnya gak pedes lagi :(

    ReplyDelete
  11. Wah, di Bandung sdh ada, Mak? Kudu nyoba nih.

    ReplyDelete

Thank you for your comment. It will appear soon.